Takdir Mubram Adalah ? Pengertian dan Contoh Takdir Mubram

Avatar
Takdir Mubram Adalah ? Pengertian dan Contoh Takdir Mubram
Takdir Mubram Adalah ? Pengertian dan Contoh Takdir Mubram

MEJA PINTAR – Takdir mubram adalah ? Salah satu istilah yang masih banyak dicari oleh siswa.

Selain takdir mubram ada juga takdir muallaq yang harus kamu pahami sebagai umat islam.

Takdir adalah keyakinan atau pandangan bahwa segala sesuatu yang terjadi dalam hidup seseorang telah ditentukan atau ditetapkan oleh kekuatan ilahi atau kekuatan yang lebih tinggi.

Istilah ini sering digunakan dalam konteks keagamaan dan sering diartikan sebagai suatu rencana atau nasib yang sudah ditentukan sebelumnya, yang mungkin tidak dapat diubah oleh manusia.

Konsep takdir dapat bervariasi tergantung pada keyakinan agama atau filosofi masing-masing individu.

Beberapa orang melihat takdir sebagai rencana ilahi yang harus diterima, sementara yang lain mungkin melihatnya sebagai panduan yang dapat diubah oleh tindakan dan keputusan manusia.

Pengertian Takdir Mubram

Takdir Mubram adalah keputusan Allah yang sudah pasti dan tidak dapat diubah melalui doa manusia. Berbeda dengan Takdir Muallaq, yang merupakan keputusan yang masih tergantung dan dapat dipengaruhi oleh doa serta perbuatan manusia.

Dalam pandangan ahlusunnah wal jamaah asy’ariyah, Takdir Mubram dan Takdir Muallaq merupakan bagian dari rencana Ilahi yang terdapat dalam Lauh Mahfuzh (Lembaran yang Terpelihara) dan sesuai dengan pengetahuan Allah.

Dikutip dari laman NU Online, doa dalam nisfu Syaban atau melalui bentuk sedekah dipercaya masyarakat dapat “mengubah” bala yang ditakdirkan Allah SWT akan menimpa mereka, terutama takdir muallaq yang realisasinya sangat berkaitan erat dengan doa.

والدعاء ينفع مما نزل ومما لم ينزل وإن البلاء لينزل ويتلقاه الدعاء فيتعالجان إلى يوم القيامة. والدعاء ينفع في القضاء المبرم والقضاء المعلق. أما الثانى فلا استحالة في رفع ما علق رفعه منه على الدعاء ولا في نزول ما علق نزوله منه على الدعاء

Artinya, “Doa bermanfaat terhadap apa yang datang dan apa yang belum datang (dari langit). Bala pun akan datang dan bertemu dengan doa.

Keduanya (bala dan doa) senantiasa ‘berperang’ hingga hari qiamat. Doa bermanfaat pada qadha mubram dan qadha muallaq.

Perihal yang kedua (qadha muallaq), maka tidak mustahil menghilangkan apa (putusan) yang penghilangannya digantungkan pada doa dan tidak mustahil mendatangkan apa (putusan) yang penghadirannya digantungkan pada doa,” (Lihat Syekh M Ibrahim Al-Baijuri, Tuhfatul Murid ala Jauharatit Tauhid, [Indonesia, Daru Ihyail Kutubil Arabiyyah: tanpa catatan tahun] halaman 91).

Meminta Petunjuk dari Allah

Sementara itu, perihal takdir mubram meskipun doa tidak dapat menghilangkan bala, namun doa bisa meminimalisir terjadinya bencana atau bala.

وأما الأول فالدعاء وإن لم يرفعه لكن الله تعالى ينزل لطفه بالداعى كما إذا قضى عليه قضاء مبرما بأن ينزل عليه صخرة فإذا دعا الله تعالى حصل له اللطف بأن تصير الصخرة متفتتة كالرمل وتنزل عليه

Artinya, “Adapun perihal pertama (qadha mubram), (peran) doa meskipun tidak dapat menghilangkan bala, tetapi Allah mendatangkan kelembutan-Nya untuk mereka yang berdoa. Misalnya, ketika Allah menentukan qadha mubram kepada seseorang, yaitu kecelakaan berupa tertimpa batu besar, ketika seseorang berdoa kepada Allah, maka kelembutan Allah datang kepadanya, yaitu batu besar yang jatuh menimpanya menjadi remuk berkeping-keping sehingga dirasakan olehnya sebagai butiran pasir saja yang jatuh menimpanya,” (Lihat Syekh M Ibrahim Al-Baijuri, Tuhfatul Murid ala Jauharatit Tauhid, [Indonesia, Daru Ihyail Kutubil Arabiyyah: tanpa catatan tahun] halaman 91).

Perbedaan Takdir Mubram dan Takdir Muallaq Pengaruh Doa:

Takdir Mubram tidak dapat diubah oleh doa manusia, namun doa dapat memberikan kelembutan dari Allah dalam menghadapi bala yang sudah ditakdirkan. Di sisi lain, Takdir Muallaq masih terbuka untuk dipengaruhi oleh doa.

Takdir Mubram merupakan keputusan pasti yang sudah ditetapkan oleh Allah dan tidak dapat diubah. Sebaliknya, Takdir Muallaq adalah keputusan yang masih dapat berubah karena keterlibatan doa dan tindakan manusia.

Pandangan Muktazilah

Aliran Muktazilah tidak meyakini peran doa dalam mengubah takdir, namun mereka tetap menghormati Al-Quran sebagai wahyu Allah meskipun memiliki pandangan berbeda mengenai interpretasi doa dan ibadah.

Contoh Takdir Mubram

Kelahiran dan Kematian Manusia

Setiap individu dilahirkan dengan waktu, tempat, dan keluarga yang sudah ditentukan oleh Allah.

Manusia tidak memiliki kendali atas kelahiran, seperti siapa orangtuanya, jenis kelamin, atau waktunya. Begitu pula dengan kematian, ajal setiap manusia telah ditetapkan oleh Allah dan takdir ini tidak bisa diubah.

Al-Qur’an menjelaskan bahwa: “Dan setiap umat mempunyai ajal (batas waktu). Apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan sesaat pun.” (QS. Al A’raf: 34)

Fenomena Alam

Peristiwa alam seperti gunung meletus, gempa bumi, tsunami, dan lainnya adalah bagian dari takdir yang sudah diatur oleh Allah.

Manusia tidak dapat menghindari atau mengubah fenomena alam ini karena telah menjadi keputusan Ilahi yang tak tergoyahkan seperti digambarkan dalam Al-Qur’an: “Setiap bencana yang menimpa bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam kitab (lauhul mahfudz sebelum Kami mewujudkannya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah.” (QS. Al Hadid: 22)

Benda Alam

Benda-benda alam semesta seperti matahari, bulan, bintang, dan planet-planet bergerak sesuai dengan hukum alam yang telah ditetapkan oleh Allah.

Pergerakan mereka terikat pada garis edarnya masing-masing dan tidak bisa berubah karena sudah menjadi bagian dari takdir-Nya.

Hari Kiamat

Hari Kiamat merupakan salah satu takdir mubram yang pasti terjadi di masa depan. Waktu pasti datangnya Kiamat hanya Allah yang mengetahuinya. Tidak ada yang bisa menjelaskan kapan Kiamat akan terjadi kecuali Allah.

Manusia tidak memiliki pengetahuan pasti tentangnya. “Mereka menanyakan kepadamu (Muhammad) tentang Kiamat: ‘Kapankah terjadi?’ Katakanlah: ‘Sesungguhnya pengetahuan tentang kiamat itu ada pada Tuhanku; tidak ada (seorang pun) yang dapat menjelaskan waktu terjadiny selain Dia. (Kiamat) itu sangat berat (huru haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi, tidak akan datang kepadamu kecuali secara tiba-tiba. ”Mereka bertanya kepadamu seakan-akan engkau mengetahuinya.

Katakanlah (Muhammad), “Sesungguhnya pengetahuan tentang (Hari Kiamat) ada pada Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”. (QS. Al A’raf: 187).

Itulah ulasan tentang takdir mubram adalah, semoga dapat menambah wawasan Kita Hebat semua.

Terimakasih.